Home / Opini

Jumat, 26 November 2021 - 05:43 WIB

Guru Memeng Bukan Orang Hebat, Tetapi Semua Orang Hebat Adalah Berkat Jasa Guru

Oleh, Drs.M.Siringorno,M.Pd : Ketua bidang Pendidikan  Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Akrindo & Kabiro  Suara Republik News Jakarta Timur

Ditahun 1980 an, Semboyan “Guru pahlawan tanpa tanda jasa“ sering kita dengar. Kenapa disebut  tanpa tanda jasa?

Penulis mengangkat tulisan ini bukan karena penulis mantan guru sejak tahun 1980 hingga pensiun di tahun 2010 ( 30 tahun menjadi guru-red), tetapi untuk mengenang masa-masa aktif mengajar dan beradaptasi serta bersosialisasi  dengan kalangan guru di masa itu.

Sebutan “guru” sudah sangat akrab disetiap telinga orang  siapapn dia. Istilah ”Guru sebagai pahlawan tanpa tanda jasa”tidaklah menjadi hal asing ditelinga kita. Mengingat bagaimana para guru berjuang membebaskan rakyat Indonesia  dari kebodohan ditengah segala  keterbatasan,media,fasilitas  dan penjajahan .

Menurut kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), Pahlawan adalah “Orang yang menonjol karena keberanian dan pengorbananannya dalam membela kebenaran” .Secara sederhana , Pahlawan tanpa jasa adalah Orang yang berani membela dan rela berkorban dalam membela kebenaran tanpa mengharapkan keuntungan pribadi. Ada 4 fakta mengapa Guru  disebut sebagai pahlawan tanpa tanda jasa: (1) . Guru adalah pribadi yang sangat berjasa dalam menuntun seseorang sejak masa kecil sampai usia sekolah agar terbebas dari kebodohan.(2) . Guru bukan sekedar mengajar melainkan berusaha memanusiakan seseorang agar benar-benar menjadi manusia yang cerdas berahlak dan sukses.(3) Guru sering dijadikan objek kemarahan oleh siswa dan bahkan orangtua siswa. Sebagai guru ,kebanyakan tetap sabar dan bahkan masih tetap

bertahan untuk terus menjadi seorang pendidik yang baik.(4) Guru adalah pribadi yang bekerja tanpa mengenal waktu walau guru sudah menyelesaikan jam mengajar disekolah, Namun Ketika pulang kerumah , seorang guru masih terus bekerja untuk menyediakan materi yang akan diajarkan esok hari, memeriksa hasil tugas atau ulangan dan ujian siswa

Baca Juga  Ketua Umum PPWI Wilson Lalengke Ketua DPD Akrindo Kepulauan Nias Angkat Bicara Terkait Penangkapan

Lalu apa yang perlu  diperingati dalam peringatan hari Guru Nasional setiap tanggal 25 November itu ? Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menyampaikan rasa terima kasihnya kepada para guru di Indonesia pada Hari Guru Nasional.Menurut Nadiem, seluruh pengorbanan guru dalam mencerdaskan bangsa patut mendapatkan apresiasi yang sebesar-besarnya. Terima kasih saya yang tak terhingga bagi bapak dan ibu guru yang telah mengorbankan waktu,tenaga, bahkan bagian dari hidupnya sendiri demi murid-murid tercinta,

ujar Nadiem dalam pidato Peringatan Hari Guru Nasional yang disiarkan TVRI, Rabu

(25/11/2020). Karen itu tidak berlebihan jika disebut “ Guru memang bukan orang hebat, Tetapi hampir semua orang hebat berkat jasa seorang Guru”

Menurut Nadiem, para guru adalah sosok yang mampu membentuk para penerus bangsa. Dirinya berharap pada guru untuk selalu bersatu dalam memberikan pengajaran kepada anak-anak Indonesia. Sekali lagi terima kasih telah menjadi pelukis masa depan dan peradaban Indonesia. Teruslah bangkitkan semangat dan bersatu untuk anak-anak Indonesia,ucap Nadiem.

Penetapah Hari Guru  Nasional (HGN) berkaitan dengan Riwayat  berdirinya Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) yang berdiri 25 November  1945.Sehingga Hari Guru Nasional berbarengan dengan Hari PGRI. Secara singkat PGRI, Pada tahun 1912 Guru-guru Pribumi pada zaman Belanda  mendirikan Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB) sebagai ajang perjuangan.Organisasi ini bersifat unitaristik yang anggotanya  terdiri  dari para guru bantu,guru desa, kepala sekolah dan penilik sekolah. Dengan latar belakang Pendidikan yang berbeda- beda mereka umumnya bertugas disekolah desa dan sekolah rakyat. Tujuan utama Organisasi ini , memperjuangkan nasib para  anggotanya yang memiliki pangkat,status sosial dan latar belakang pendidikan yang berbeda. Pada tahun 1932 nama Persatuan Guru HIndia Belanda (PGHB) diubah menjadi Persatuan Guru Indonesia. karena kata Indonesia.penetapan HGN  sendiri berkaitan  dengan Riwayat berdirinya  Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) 25 November 1945. “Selamat ulang tahun bapak/ibu Guru”

Baca Juga  "Penyelenggaraan KTT G 20, Perkembangan Bali Dan Pemajuan Indonesia Bagi Pembangunan Perdamaian, Keamanan, Keadilan, Kemakmuran Dunia"

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Share :

Baca Juga

Opini

PERLINDUNGAN HUKUM ANAK Bayi 15 BULAN DIPERKOSA OLEH KAKEK YANG HILANG AKAL.

Opini

Siapa Bertanggungjawab Atas Sirup Penyebab Gagal Ginjal ?

Opini

Peran Manajemen Pendidikan Dalam Menghadapi Masyarakat Ekonomi ASEAN dan Penguatan Usaha Mikro Kecil dan Menengah

Opini

Peran Pers Di Era Digital

Opini

Ketua Umum PPWI Wilson Lalengke Ketua DPD Akrindo Kepulauan Nias Angkat Bicara Terkait Penangkapan

Opini

PERS LOKAL ; KARENA NILA SETITIK, RUSAK SUSU SEBELANGA

Opini

Membaca Peta  Pilpres 2024 Dalam Prespektif Regulasi Pemilu

Opini

“Penyelenggaraan KTT G 20, Perkembangan Bali Dan Pemajuan Indonesia Bagi Pembangunan Perdamaian, Keamanan, Keadilan, Kemakmuran Dunia”

Contact Us