Home / tulungagung

Rabu, 19 Januari 2022 - 18:23 WIB

Tak Puas!!!!Pengaduan  Lanjut ke Pusat

Suararepubliknews.com, Tulungagung – 19/01/2022 Ketidak puasan atas hasil hearing terkait halaman SDN 2 Plandaan di Desa Plandaan Kecamatan Kedungwaru Kabupaten Tulungagung yang dibangun kolam renang oleh pemerintah desa setempat  akhirnya menuai banyak lembaga swadaya masyarakat mengadukan hal tersebut melalui surat ke lembaga yang berwenang menanganinya di pemerintah pusat.

 

Susetyo nugroho selaku Plh perkumpulan komunitas Tulungagung peduli(PKTP) menjabarkan tentang jalanya hearing (07/01/2022) yang mendasari ketidak puasan beliau sehingga akan  tetap mengadukan hal tersebut.

“Hasilnya sudah sangat jelas dalam proses hearing beberapa waktu yang lalu bahwa perijinan hanyalah sekedar wacana saja.Pihak-pihak yang hadir dalam undangan hearing tersebut dalam penjelasannya tentang pembangunan tersebut yang ternyata tidak mengantongi selembar ijin pun baik dari tinjauan Tata ruang(IMB),Amdal dan lain-lain bahkan  perijinan penggunaan air tanah (SIPA) belum ada ditambah  Status SD tersebut adalah adalah SD Inpres yang juga menjadi salah satu penerima DAK phisik tahun 2020.Bahkan lebih parahnya lagi pembangunan dengan menggunakan alat berat tetap dilakukan disaat para siswa sedang melaksanakan ujian.”jelas yoyok.

Kekecewaan terhadap kepala dinas pendidikan pemuda dan olahraga juga beliau ungkapkan dalam menyikapi permasalahan itu.

“Dari data aset pendidikan dimana merujuk pada LK -BPK th 2019(keluar th 2020) ternyata ada ratusan sekolah sebagai aset dinas pendidikan yg belum bersertifikat dan konyolnya lagi pada hearing itu Kadin Diknas terkesan melakukan pembiaran  apalagi selalu  menghindar ketika ditanya tentang aturan sekolah penerima DAK”lanjut yoyok.

 

Pihak totok yulianto selaku ketua lsm cakra juga tidak tinggal diam dalam menyikapi hal tersebut.beliau juga ikut membuat surat kebeberapa pihak di pemerintahan pusat.

“ketidak percayaan kami kepada aph setempat dalam menyikapi hal tersebut dengan melakukan pembiaran terhadap pembangunan tanpa mengantongi ijjn terlebih dahulu karena hal tersebut adalah contoh yang kurang baik dimasyarakat.”jelas totok cakra

Baca Juga  Jalan TUMPAK JON Jinggring Secang Sejarah Akses Perekonomian Masyarakat Yang Harus Dilestarikan

 

Tidak jauh berbeda dengan yang dilakukan oleh susetyo nugroho(yoyok selaku plh pktp) pihak totok yulianto (lsm cakra) akan melakukan hal sama.

“Ada tambahan selain mengadukan hal tersebut kepemerintah pusat,mungkin bisa aksi turun jalan menyampaikan pendapat dimuka umum karena kelihatannya Pihak penegak PERDA, BUPATI, DPRD TULUNGAGUNG seakan terbius oleh angin sejuk yg berhembus dari Waterboom plandaan, makanya sampai saat ini permasalahan tersebut  belum tertangani”.pungkas totok cakra…..Yl/kbt

Share :

Baca Juga

tulungagung

Ketua LSM GMBI Tulungagung Akan Ambil Jalur Hukum,Jika Tidak Ada Permintaan Maaf Secara Resmi Dari Penyebar Hoax Atas Dirinya

tulungagung

Petani Yakin Pupuk Organik Hayati Denmas Tani Tidak Hanya Jual Produk Namun Kualitas Terbukti

tulungagung

Purna Tugas Perangkat Desa Ngrejo Unsur Kasi Pelayanan

tulungagung

Lagi – Lagi Sidang di Tunda,Kadinsos Tulungagung Diduga Enggan Hadiri Sidang Di Komisi Informasi Jatim

tulungagung

Ngopi Bareng Muspika Kecamatan Tanggunggunung dan Paguyuban Pencak Silat

tulungagung

Ada Apa Dengan Pokir Dewan Kabupaten Tulungagung

tulungagung

Diduga Oknum Pegawai RS MADINAH Lakukan Malpraktek dan Menyuap Pasien

tulungagung

LPKP2HI Angkat Bicara APH Harus Tegas, Miras Penyebab Keributan Di Cafe HEXA

Contact Us