Home / Kesehatan

Jumat, 21 Juni 2024 - 22:28 WIB

Gangguan Tidur dan Dampaknya pada Performa Belajar Anak

AS, suararepubliknews.com – Penelitian terbaru yang diterbitkan di ScienceDaily mengungkapkan dampak signifikan dari kurang tidur terhadap aktivitas otak anak-anak selama proses belajar. Studi ini menyoroti bagaimana kurang tidur dapat mengganggu kemampuan kognitif dan mempengaruhi performa akademik secara negatif.

Penurunan Kemampuan Memori

Salah satu temuan utama dari penelitian ini adalah bahwa anak-anak yang mengalami kurang tidur menunjukkan penurunan signifikan dalam kemampuan memori mereka. Memori merupakan komponen penting dalam proses belajar, di mana informasi baru harus disimpan dan diingat untuk digunakan di masa depan. Ketika anak-anak tidak mendapatkan tidur yang cukup, proses konsolidasi memori—proses di mana otak mengubah informasi baru menjadi ingatan jangka panjang—terganggu. Akibatnya, mereka mengalami kesulitan dalam mengingat materi yang telah dipelajari dan mengaplikasikannya saat dibutuhkan.

Performa Akademik yang Buruk

Penelitian ini juga menemukan bahwa kurang tidur berhubungan langsung dengan performa akademik yang buruk. Anak-anak yang tidur kurang dari jumlah waktu yang direkomendasikan menunjukkan hasil yang lebih rendah dalam tes akademik dan memiliki kesulitan dalam mengikuti pelajaran di sekolah. Kurang tidur menyebabkan penurunan konsentrasi, perhatian, dan kemampuan untuk memecahkan masalah, yang semuanya penting untuk keberhasilan akademik.

Dampak Jangka Panjang

Dampak kurang tidur tidak hanya dirasakan dalam jangka pendek, tetapi juga memiliki implikasi jangka panjang pada perkembangan kognitif anak. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang secara kronis mengalami kurang tidur berisiko mengalami masalah kognitif yang berkelanjutan, yang dapat mempengaruhi kemampuan belajar mereka di masa depan. Ini termasuk masalah dengan pemikiran kritis, pengambilan keputusan, dan kemampuan untuk memproses informasi secara efisien.

Pentingnya Tidur yang Cukup

Para ahli kesehatan menekankan pentingnya memastikan anak-anak mendapatkan tidur yang cukup setiap malam. Anak-anak usia sekolah disarankan untuk tidur antara 9 hingga 11 jam per malam untuk mendukung kesehatan fisik dan mental mereka. Orang tua dan pengasuh dapat membantu dengan menciptakan rutinitas tidur yang konsisten, memastikan lingkungan tidur yang nyaman, dan menghindari aktivitas yang dapat mengganggu tidur, seperti penggunaan perangkat elektronik sebelum tidur.

Baca Juga  Manfaat Sinar Matahari Pagi: ini Kata Peneliti Kita

Penelitian ini menegaskan bahwa tidur yang cukup sangat penting untuk mendukung aktivitas otak dan performa belajar anak-anak. Dengan memastikan anak-anak mendapatkan tidur yang memadai, kita dapat membantu mereka mencapai potensi penuh mereka dalam bidang akademik dan mendukung perkembangan kognitif yang sehat. (Stg)

Share :

Baca Juga

Kesehatan

Mengatasi Tantangan Tidur Siang pada Anak

Kesehatan

Bahaya Tidur dengan Televisi Menyala: Mitos atau Fakta?

Kesehatan

Mengatasi Nyeri Otot Setelah Olahraga Berat: Kenali Delayed Onset Muscle Soreness (DOMS)

Kesehatan

Bakteri Pemakan Daging: Ancaman Serius di Balik Infeksi Langka

Kesehatan

Waspada Microsleep: Tidur Singkat yang Berbahaya di Tengah Aktivitas

Daerah

Razia Hari Valentine, Satpol PP Surabaya Jaring Puluhan Pasangan di Luar Nikah

Kesehatan

Manfaat Minum Air Hangat di Pagi Hari: Sehat dan Menenangkan
(Foto: Halodoc)

Kesehatan

Memahami Tes Hemoglobin A1c (HbA1c) dan Penyebab Kadar Gula Darah Melonjak di Pagi Hari

Contact Us