Home / Internasional

Selasa, 11 Juni 2024 - 20:59 WIB

Pasukan Korea Selatan Lepaskan Tembakan Peringatan Setelah tentara Korea Utara Melintasi Perbatasan Darat

Tentara Korea Selatan melepaskan tembakan peringatan setelah pasukan Korea Utara melanggar perbatasan darat awal pekan ini, militer Korea Selatan mengatakan pada hari Selasa (11/06), di tengah memanasnya permusuhan antara kedua negara terkait peluncuran balon pembawa sampah oleh Korea Utara baru-baru ini.

Seoul, Suararepubliknews.com – Tentara Korea Selatan melepaskan tembakan peringatan setelah pasukan Korea Utara secara singkat melanggar perbatasan yang menegang awal pekan ini, militer Korea Selatan mengatakan pada hari Selasa (11/06), ketika kedua negara yang berseteru itu terlibat dalam kampanye gaya Perang Dingin seperti peluncuran balon dan penayangan propaganda.

Pertumpahan darah dan konfrontasi dengan kekerasan kadang-kadang terjadi di perbatasan kedua negara yang dibentengi dengan ketat, yang disebut Zona Demiliterisasi. Meskipun insiden hari Minggu terjadi di tengah-tengah ketegangan yang memanas antara kedua Korea, para pengamat mengatakan bahwa insiden ini tidak akan berkembang menjadi sumber permusuhan karena Korea Selatan yakin Korea Utara tidak sengaja melakukan pelanggaran perbatasan dan Korea Utara juga tidak membalas tembakan.

Pada pukul 12:30 siang hari Minggu (09/06), beberapa tentara Korea Utara yang sedang melakukan pekerjaan yang tidak disebutkan di sisi utara perbatasan melintasi garis demarkasi militer yang membelah kedua negara, demikian ungkap Kepala Staf Gabungan Korea Selatan.

Tentara Korea Utara yang membawa peralatan konstruksi,beberapa di antaranya membawa senjata, segera kembali ke wilayah mereka setelah militer Korea Selatan melepaskan tembakan peringatan dan mengeluarkan radio peringatan, kata Kepala Staf Gabungan. Dikatakan bahwa Korea Utara tidak melakukan kegiatan mencurigakan lainnya.

Dilansir dari Media Apnews, militer Korea Selatan menilai bahwa tentara Korea Utara tampaknya tidak sengaja melintasi perbatasan karena lokasi tersebut merupakan daerah yang dipenuhi hutan dan tanda-tanda MDL di sana tidak terlihat dengan jelas, demikian ungkap juru bicara Kepala Staf Gabungan, Lee Sung Joon, kepada para wartawan.

Baca Juga  Putin Peringatkan Konsekuensi Bila Wilayah Rusia Diserang Ukraina Gunakan Senjata Bantuan dari Barat

Lee tidak memberikan rincian lebih lanjut. Namun laporan media Korea Selatan mengatakan bahwa sekitar 20-30 tentara Korea Utara telah memasuki wilayah Korea Selatan sekitar 50 meter (165 kaki) setelah mereka mungkin tersesat. Laporan tersebut mengatakan bahwa sebagian besar tentara Korea Utara membawa beliung dan peralatan konstruksi lainnya.

DMZ sepanjang 248 kilometer (155 mil) dan selebar 4 kilometer (2,5 mil) merupakan perbatasan dengan persenjataan paling lengkap di dunia. Diperkirakan 2 juta ranjau tersebar di dalam dan di dekat perbatasan, yang juga dijaga oleh pagar kawat berduri, jebakan tank, dan pasukan tempur di kedua sisi. Ini adalah warisan Perang Korea 1950-53, yang berakhir dengan gencatan senjata, bukan perjanjian damai.

Pada hari Minggu (09/06), Korea Selatan melanjutkan siaran propaganda anti-Pyongyang dari pengeras suara di perbatasan sebagai tanggapan atas peluncuran balon udara Korea Utara baru-baru ini yang membawa kotoran dan sampah melintasi perbatasan. Korea Selatan mengatakan Korea Utara telah memasang pengeras suara di perbatasannya sendiri sebagai tanggapan, tetapi belum menyalakannya.

Korea Utara mengatakan bahwa kampanye balon udara tersebut merupakan tanggapan atas peluncuran balon udara yang dilakukan oleh para aktivis Korea Selatan untuk menjatuhkan selebaran propaganda yang mengkritik pemerintahan otoriter pemimpin Kim Jong Un, stik USB berisi lagu-lagu K-pop dan drama Korea Selatan, serta benda-benda lain di Korea Utara.

Korea Utara sangat sensitif terhadap kritik dari luar terhadap sistem politiknya karena sebagian besar dari 26 juta penduduknya tidak memiliki akses resmi ke berita luar negeri. Pada Minggu malam, saudara perempuan Kim dan pejabat senior, Kim Yo Jong, memperingatkan akan adanya “respons terbaru” jika Korea Selatan melanjutkan siaran melalui pengeras suara dan menolak untuk menghentikan kampanye selebaran sipil.

Baca Juga  Jokowi Bahas Iklim hingga Situasi Gaza dengan Sekjen PBB di Dubai

Saling balas dengan pengeras suara dan balon dua hal yang merupakan perang psikologis gaya Perang Dingin semakin memperdalam ketegangan antara kedua Korea karena perundingan mengenai ambisi nuklir Korea Utara masih mandek selama bertahun-tahun. (Stg)

Share :

Baca Juga

Internasional

Perang Gaza: Pemimpin Hamas Tuntut Akhir Konflik Sepenuhnya Sebagai Pukulan Telak Terhadap Rencana Biden

Internasional

Pengadilan Internasional Berusaha Melakukan Penangkapan Terhadap Para Pemimpin Israel dan Hamas, Termasuk Netanyahu

Internasional

Menhan Prabowo Bertemu Menhan China Bicarakan Kerja Sama Komprehensif

Internasional

Saya Menangis Sepanjang Hari’, Ungkap Seorang SiswiTentang Perundungan Di Sekolah

Internasional

Inspirasi Hari ini: Katalin Kariko, Seorang Ilmuwan yang Akhirnya Meraih Nobel

Internasional

Kontingen Garuda Hadiri Peringatan Hari PBB Ke-75 di Lebanon

Internasional

Italia: Meloni Jadi Kandidat Kuat Setelah Partainya Raih Kemenangan dalam Pemilu

Internasional

Wakil Kepala Staf Angkatan Darat Rusia Ditahan untuk Penyelidikan Kasus Korupsi

Contact Us