Home / TNI/Polri

Selasa, 20 September 2022 - 08:43 WIB

Terkuak Private Jet oleh Brigjen Hendra  Bagian lain  Kasus Pembunuhan Brigadir J.?

Suararepubliknews.com- Belakangan ini nama Brigjen Hendra Kurniawan (HK) jadi sorotan publik lantaran terlibat kasus tewasnya Brigadir J.

Diketahui Brigjen Hendra sempat menggunakan private jet saat mendatangi keluarga Brigadir J di Jambi.

Diduga jet pribadi yang digunakan Brigjen Hendra itu merupakan milik warga sipil yang diduga terkait judi online.

Brigjen Hendra Kurniawan merupakan tersangka kasus obstruction of justice kasus kematian Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat.

. Diketahui sebelumnya, Indonesia Police Watch (IPW) menyebutkan ada dua orang sipil yang menyediakan private jet tersebut. Mereka adalah seseorang berinisial RBT dan YS.

Eks Penasihat Kapolri sekaligus Guru Besar Politik dan Keamanan Universitas Padjadjaran (Unpad) Prof Muradi meminta Polri untuk mengusut hal tersebu

Apalagi, dua orang sipil tersebut disebut dalam konsorsium 303.

“Penggunaan private jet oleh Brigjen HK adalah bagian lain yang harus juga diusut karena ada kemungkinan adanya sokongan untuk pemanfaatan private jet milik dari dua orang sipil yang diduga adalah mafia judi online,” kata Muradi kepada wartawan, Senin (19/9/2022).

Muradi mengatakan pengusutan ini bisa dilakukan tanpa mengganggu proses penyidikan di kasus pembunuhan Brigadir J

Dia bilang, pemakaian private jet oleh Brigjen Hendra merupakan bagian lain dari kasus pembunuhan Brigadir J.

“Namun yang harus digaris bawahi adalah penuntasan kasus pembunuhan Brigadir J adalah pintu masuk utama untuk menguraikan sejumlah kasus turunan lainnya termasuk kemungkinan untuk mendalami sejumlah hal yang berkaitan tidak langsung dengan kasus tersebut, semisal kasus judi online dan juga penggunaan private jet,” jelasnya.

Selanjutnya, Prof Muradi juga mengharapkan kasus Brigadir J bisa segera tuntas agar tubuh Polri bisa kembali bersih.

Pengusutan ini juga sebagai langkah bersih-bersih di institusi Polri.

Baca Juga  Komisi IV DPR RI Kunker Spesifik di Lokasi Food Estate Hortikultura

“Pada konteks ini juga saya ingin tegaskan bahwa langkah Kapolri ditunggu publik agar speed penuntasan kasus pembunuhan Brigadir J dilakukan segera, agar momentum bersih-bersih di internal Polri dapat juga segera dilakukan, jangan sampai momentumnya hilang sehingga upaya merapihkan dan membersihkan Polri dari residu negatif atas kasus pembunuhan Brigadir J tidak merusak tatanan internal Polri,” ujarnya.

“Hal ini juga termasuk juga tentang penggunaan private jet milik mafia judi oleh Brigadir HK saat ke jambi, tentang kerajaan judi 303, gaya hidup mewah sejumlah personil Polri hingga pada masih adanya anasir-anasir yang menginginkan agar proses peradilan kasus pembunuhan Brigadir J tidak berjalan dengan semestinya,” tambahnya.

Sementara itu, Kadiv Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo menyatakan bahwa kasus tersebut merupakan masih bagian materi penyidikan yang dilakukan timsus Polri.

“Itu bagian materi timsus, khususnya Wabprof,” jelas Dedi.

Temuan IPW

Indonesia Police Watch (IPW) menemukan dugaan adanya penggunaan jet pribadi oleh mantan Karo Paminal Div Propam Polri, Brigjen Hendra Kurniawan.

Diketahui, pada 11 Juli 2022 lalu, Hendra mengunjungi kediaman keluarga Brigadir J bersama dengan personel Polri lainnya seperti Kombes Pol Agus Nurpatria, Kombes Pol Susanto, AKP Rifazal Samual, Bripda Fernanda, Briptu Sigit, Briptu Putu, dan Briptu Mika.

“Diperintah atasannya Irjen Ferdy Sambo, yang saat itu Kadiv Propam Mabes Polri ke Jambi menemui keluarga Brigadir Yosua guna memberikan penjelasan atas kematian ajudannya tersebut,” kata Ketua IPW, Sugeng Teguh Santoso dalam keterangan tertulis yang diterima Tribunnews, Minggu (19/9/2022).

. Sugeng menyebut pihaknya telah mengidentifikasi jenis jet pribadi yang digunakan Hendra dan personel Polri lainnya saat terbang ke kediaman keluarga Brigadir J.

Jenis jet yang dimaksud adalah T7-JAB yang menurut informasi dari IPW dimiliki oleh sosok berinisial RBT alias Bong yang disebut sebagai Ketua Konsorsium Judi Online Indonesia.

Baca Juga  Ingin Lebih Dekat dengan TNI nya, Pelajar Serbu Makorem 071/Wijayakusuma

“Dalam catatan IPW adalah Ketua Konsorsium Judi Online Indonesia yang bermarkas di Jalan Gunawarman, Jakarta Selatan, yang hanya berjarak 200 meter dari Mabes Polri,” jelas Sugeng.

Selain itu, pada penemuan yang sama, Sugeng menyebut jet pribadi itu juga digunakan oleh AH dan YS yang namanya tercatat dalam isu Konsorsium 303 untuk wilayah DKI Jakarta.

“Private jet T7-JAB diketahui sering dipakai oleh AH dan YS untuk penerbangan bisnis Jakarta-Bali,” kata Sugeng.

Berdasarkan temuannya ini, Sugeng mendesak agar Tim Khusus (Timsus) bentukan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo atau Bareskrim Polri mengusut keterlibatan RBT, AH, dan YS dengan Ferdy Sambo terkait kasus pembunuhan Brigadir J.

Ditambah, kata Sugeng, desakan pengusutan Konsorsium 303 yang diduga dinaungi oleh Ferdy Sambo.

Hal ini perlu dilakukan lantaran Sugeng menduga ketiga orang yang merupakan kalangan sipil ini memiliki kaitan dengan pemberian dukungan soal pencalonan calon presiden tertentu pada Pemilu 2024.

“Di mana Irjen Ferdy Sambo ingin menjadi Kapolrinya,” katanya.

Kemudian, Sugeng juga meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Jenderal Listyo Sigit untuk membongkar peran Ferdy Sambo ketika menjabat sebagai Kasatgassus Merah Putih, serta dugaan penerimaan gratifikasi fasilitas penggunaan pesawat jet pribadi oleh Hendra dkk yang disebut merupakan tindak pidana korupsi.

“Karenanya KPK juga harus memeriksa terkait gratifikasi pesawat jet,” pungkas Sugeng.

Seperti diketahui, Brigjen Hendra Kurniawan adalah salah satu dari tujuh orang yang ditetapkan sebagai tersangka terkait adanya obstruction of justice dalam kasus pembunuhan Brigadir J.

Selain Brigjen Hendra Kurniawan, adapula nama Ferdy Sambo, Kombes Agus Nurpatria, AKBP Arif Rahman, Kompol Baiquni Wibowo, Kompol Chuck Putranto, dan AKP Irfan Widyanto.

Baca Juga  Timba Ilmu, Taruna Akmil Tingkat Satu OJT di Korem 071/Wijayakusuma

Mereka diduga melanggar Pasal 49 Juncto Pasal 33 dan/atau Pasal 48 Ayat (1) Juncto Pasal 32 Ayat (1) UU ITE dan/atau Pasal 221 ayat (1) ke 2 dan 233 KUHP juncto Pasal 55 KUHP dan/atau Pasal 56 KUHP.Dikuti dari Tribunnews ( red )

tag: Irjen Ferdy Sambo, Brigjen Hendra Kurniawan, Brigadir J, Konsorsium 303, Headline, IPW, Putri Candrawathi , kerasan seksual

Share :

Baca Juga

TNI/Polri

Kasad Hadiri Deklarasi Kebangsaan Mantan Anggota NII Di Kodam III/Slw

TNI/Polri

Jelang Idul Fitri, Pangkalan Bakamla Batam Bagikan Sembako Untuk Nelayan

TNI/Polri

Panglima TNI Cek Kesiapan Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres)

TNI/Polri

Wujud Peran Aktif, Babinsa Timika Dampingi Penyaluran BLT Dana Desa

TNI/Polri

Dari Rakyat Untuk Rakyat, Lestarikan Budaya Bangsa Korem Wijayakusuma Gelar Wayang Kulit “Bimo Krido”

TNI/Polri

Tiap Hari Satgas TMMD Dibantu Warga Bergelut Dengan Material Dan Suara Mesin Molen Agar Program TMMD Selesai Tepat Waktu

TNI/Polri

Satgas Yonif Mekanis 203/AK Berikan Pohon Natal Untuk Gereja Baptis Manggalome

TNI/Polri

Salurkan Penggemar Merpati, Danrem Wijayakusuma Buka Lomba Merpati Terbang Tinggi.

Contact Us