Home / Uncategorized

Selasa, 11 Juni 2024 - 21:09 WIB

Aku Berumur 48 Tahun dan Suamiku Berumur 29 Tahun, Itu Tidak akan Menghentikan Kami untuk Memiliki Bayi

Sang filantropis dan entrepreneur, ‘Caroline Stanbury’, saat ini membintangi serial reality show Bravo, “The Real Housewives of Dubai.”

AS, Suararepubliknews.com – Stanbury juga menjadi pembawa acara podcast “Uncut & Uncensored,” memiliki brand kesehatan, “Bust The Label,” dan sedang membangun usaha real estate di Bali bernama “Samsara Nest.”

Ia menikah dengan bintang sepak bola Real Madrid, Sergio Carrallo, dan telah berbicara tentang rencana mereka untuk memiliki anak bersama dalam acara reality show tersebut.

Dikansir dari Media Aol, dalam sebuah artikel pribadi kepada media, ia berbagi lebih banyak tentang keinginan mereka berdua untuk menambah anggota keluarga, dan alasan mereka mempertimbangkan ibu pengganti.

Memiliki anak biologis dengan suami saya, Sergio, sejujurnya adalah hal yang selalu saya dambakan di antara kami.

Sergio tidak memiliki anak. Dia berusia 29 tahun dan saya baru saja berusia 48 tahun. Sejak awal kami menikah, saya menyadari bahwa dia mungkin menginginkan kehadiran keluarganya kelak.

Saya memiliki tiga anak dari pernikahan pertama saya: seorang anak perempuan berusia 18 tahun, Yasmine, dan dua anak laki-laki berusia 14 tahun, Zack dan Aaron. Sergio sangatlah, sangat baik sebagai ayah tiri. Ini adalah tugas yang berat untuk berbaur dengan keluarga yang sudah dewasa. Namun tentu saja, anak-anak menyukainya.

Semua orang terus bertanya apakah kami akan memiliki bayi setelah pernikahan kami dua tahun lalu. Mereka mengharapkan kehadiran bayi Sergio dan Caroline. Saya pikir mereka hanya ingin melihat saya berlenggak-lenggok atau melihat bagaimana Sergio yang baru pertama kali menjadi ayah menghadapi malam-malam tanpa bisa mendapatkan waktu tidur. Tapi itu adalah tekanan yang besar untuk membuat seluruh dunia mengetahui masalah kesuburan kami.

Baca Juga  Benhur Simarmatam S.pd

Mungkin saya harusnya tidak pernah mengatakannya di depan kamera. Mungkin aku seharusnya tutup mulut.

Kami telah melakukan dua putaran proses pembuahan in vitro. Meskipun kami mendapatkan 15 sel telur pada putaran pertama dan 15 atau 20 sel telur pada putaran kedua, kami hanya mendapatkan satu embrio yang dapat bertahan.

Jadi kami memiliki seorang bayi laki-laki di atas es, menunggu kami.

Tahu bahwa ada satu embrio memang menggembirakan, tetapi juga mengkhawatirkan bagi Sergio. Dia berpikir bahwa dia ingin melakukan putaran IVF lagi pada bulan Januari tahun depan dan mencoba satu atau dua embrio lagi.

Saya menyarankan untuk menggunakan sel telur orang lain jika kami tidak mendapatkan embrio lain dengan sel telur saya yang merupakan pilihan yang bagus dan bisa digunakan oleh banyak orang, tetapi hal tersebut bukanlah sesuatu yang akan dipertimbangkan oleh Sergio. Dia ingin bayi kami secara biologis menjadi milik kami berdua.

Sayangnya, saya sendiri mungkin tidak bisa mengandung anak lagi. Saya mengalami preeklampsia dengan semua anak saya, dan saya menjadi sangat sakit dengan si kembar. Anak-anak saya menentang saya untuk mengandung bayi karena risiko kesehatan bagi saya. Tetapi saat ini, saya ragu-ragu. Dokter saya berpikir bahwa saya mungkin bisa mengandung satu anak lagi, dan saya juga merasa sangat sehat. Jadi jangan pernah mengatakan tidak pernah.

Sementara itu, kami sedang mencari ibu pengganti.

Saya tidak pernah berpikir saya akan berada di posisi di mana saya membaca bagaimana menemukan wanita lain untuk mengandung bayi saya, dan saya mencoba mencari tahu seperti apa itu. Bagaimana jika dia ingin tinggal di negara lain? Bagaimana jika Sergio ingin mengusap-usap perutnya? Ada sejuta pertanyaan yang belum ada jawabannya saat ini.

Baca Juga  Agus Raflen Resmi Jabat Direktur PT Muba Electric Power

Ibu pengganti adalah hal yang ilegal di Dubai sampai beberapa bulan yang lalu. Setelah ibu pengganti dilegalkan, saya menelepon klinik IVF dan mereka memberi saya dua nama agensi ibu pengganti. Saya harus melakukan konsultasi, yang saya tunda sampai sesudah musim panas.

Melanjutkan untuk memiliki bayi lagi adalah keputusan yang sulit di usia saya. Itu jelas merupakan sesuatu yang sering kami pikirkan.

Terkadang, kami memikirkan fakta bahwa kami sudah memiliki tiga anak. Saya sudah lebih tua. Saya sudah membesarkan anak-anak. Kami memiliki kehidupan di mana kami sering bepergian dan bekerja. Kami memiliki gaya hidup yang sangat menyenangkan. Anak-anak saya sudah besar, dan mereka akan meninggalkan kami.

Memiliki bayi sekarang berarti bahwa sementara Yasmine akan pergi ke universitas, saya akan mulai melihat-lihat popok lagi.

Tetapi saya pikir Sergio akan menjadi ayah yang hebat, dan dia pantas menjadi seorang ayah. Dan itu akan sangat menyenangkan! Mungkin saya lebih siap untuk kembali terjun ke lapangan sekarang. Saya tahu persis apa yang diharapkan, jadi saya tidak akan terlalu terbebani oleh semuanya.

Ketika Anda memiliki bayi di usia yang lebih muda, Anda terkejut karena semua orang memberi tahu Anda apa yang boleh dan tidak boleh Anda lakukan dengan anak Anda sendiri, dan Anda pun merasa takut. Tetapi sekarang setelah saya memiliki tiga anak, saya tahu bahwa bayi itu sangat tangguh. Tidak sesulit yang dibayangkan orang.

Memiliki tiga anak di bawah usia 5 tahun cukup sulit, tetapi saya pikir memiliki satu anak saja mungkin akan lebih mudah bagi saya.

Saya memiliki lebih banyak kesabaran sekarang daripada ketika saya masih menjadi ibu muda. Saat itu saya menjalankan sebuah perusahaan yang jauh lebih besar dan menghadapi lebih banyak tekanan pada saat itu. Sekarang, saya sudah lebih tenang. Jadi mungkin ketika saya memiliki bayi Sergio, saya akan sangat bersemangat. Seorang bayi dapat mengubah saya menjadi manusia yang sama sekali berbeda.

Baca Juga  Kapolsek Malingping Polres Lebak Hadiri Pengajian Rutin Bulanan Ulama dan Umaro.

Saat berbincang dengan para wanita di podcast saya, “Uncut & Uncensored,” saya menyadari bahwa satu hal yang Sergio dan saya berikan kepada semua orang adalah harapan. Saya menunjukkan kepada para wanita bahwa mereka dapat melanjutkan dan memulai hidup baru mungkin secara harfiah pada usia 48 tahun.

Pada saat yang sama, saya tahu bahwa sulit bagi banyak pasangan yang ingin memiliki anak dan tidak bisa. Menurut saya, yang paling penting adalah pasangan Anda mendukung Anda dengan sepenuh hati. Anda dapat memiliki hubungan yang luar biasa dengan anak atau tanpa anak, dan itu membuat perbedaan ketika Anda memiliki pasangan yang meyakinkan Anda bahwa mereka akan berada di sisi Anda apa pun yang terjadi.

Dan Sergio telah melakukan hal itu. Yang, ironisnya, adalah salah satu dari banyak alasan mengapa saya tahu dia akan menjadi ayah yang hebat. (Stg)

Share :

Baca Juga

Uncategorized

WARGA SAMBUT POSITIF HADIRNYA BAZAR MURAH ALFAMIDI DI TULEHU

Uncategorized

Ukim Terus Berkembang Hasilkan Generasi Muda Maluku Berkualitas

Uncategorized

Hakim Menjatuhkan Pidana Mati   Terdakwa Ferdy Sambo

Uncategorized

Presiden Terima Kunjungan Kehormatan Menlu ASEAN dan Sekjen ASEAN

Uncategorized

Penangkapan dan Penahanan Selama 4 (empat) Bulan,  Dilakukan  Polres Nisel Terhadap BT, Lalu Dibebaskan ” Pihak Keluarga Keberatan

Uncategorized

Kapolres Lebak Secara Virtual Ikuti Peringatan Maulid Nabi Muhamad SAW 1444 H Tingkat Mabes Polri.

Uncategorized

Bersama Masyarakat Larangan Kota Tangerang Drs H.  Sachrudin Hadir Jalan Santai Diwilayah di Perumahan Puribeta Dua.

Uncategorized

Reses Perorangan Anggota DPRD Humbahas Dapil II, Tingkos S Martua Silaban di Desa Dolok Margu

Contact Us