Home / Parlemen

Rabu, 16 Februari 2022 - 08:46 WIB

Komentar Fahri Hamzah,Dirut PT Krakatau Steel Silmy Karim Diusir Saat Rapat Komisi VII DPR RI,

Jakarta, suararepubliknews.com – Mantan Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah mengomentari pengusiran Dirut Krakatau Steel Silmy Karim saat rapat kerja dengan Komisi VI, Senin (14/2). Melalui akunnya di Twitter, Fahri mengatakan rapat DPR dengan BUMN selama ini tidak memiliki dasar hukum.

“Rapat DPR dengan BUMN selain enggak ada dasar hukumnya juga lebih banyak mudaratnya,” cuit Fahri Hamzah di akun Twitter-nya @Fahrihamzah.

Fahri Hamzah juga menyarankan agar rapat antara DPR cukup dilakukan bersama Kementerian BUMN saja sebagai kuasa pemegang saham.

“Sebaiknya dihentikan, cukup Kementerian BUMN yang rapat sebagai kuasa pemegang saham,” saran Fahri Hamzah.

Sementara itu, pemegang saham serta pengawas BUMN hanya mengadakan rapat dalam komisaris saja.

 Fahri mencontohkan posisi Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok sekarang yang menjabat sebagai Komisaris Pertamina agar tidak perlu datang rapat ke DPR. Ahok hanya perlu menjalani rapat bersama Pertamina.

“Rapat pemegang saham dan pengawasan cukup di komisaris saja. Pertamina cukup rapat sama Ahok dan kawan-kawan. Enggak usah ke DPR,” tandas Fahri Hamzah.


Sebelumnya, Direktur Utama PT Krakatau Steel Silmy Karim sempat diusir dalam rapat Komisi VII DPR RI, Senin (14/2). Dalam rapat itu, Silmy Karim diusir oleh pimpinan rapat saat itu, yaitu Bambang Hariyadi. x Pengusiran tersebut berawal saat Bambang berkomentar atas paparan yang disampaikan Silmy mengenai proyek blast furnace atau pembangunan pabrik baja sistem tanur tinggi. Suasana mulai memanas ketika Silmy tiba-tiba memotong pernyataan Bambang

“Bagaimana pabrik untuk blast furnace ini dihentikan, tetapi satu sisi ingin memperkuat produksi dalam negeri. Ini jangan maling teriak maling gitu lho, jangan kita ikut bermain pura-pura enggak ikut bermain,” kata Bambang. Mendengar pernyataan itu, Silmy lantas menanyakan kembali maksud dari perkataan kader Partai Gerindra itu. “Maksudnya maling bagaimana, Pak?” kata Silmy menyela pernyataan Bambang.


Saat Bambang menjelaskan maksud pernyataan tersebut, Silmy lantas memotong penjelasannya. “Hormati persidangan ini, ada teknis persidangan, kok kayaknya Anda enggak pernah menghargai komisi. Kalau sekiranya Anda enggak bisa ngomong di sini, Anda keluar,” kata Bambang, dikutip dari tayangan akun YouTube Komisi VII DPR RI Channel, Senin (14/2). Mendengar hal itu, Silmy lantas menjawab dengan lugas.  “Baik, kalau memang harus keluar saya keluar,” ujar Silmy ( SRN )

Baca Juga  Penertiban Kendaraan Pengguna Strombo dan Sirene di Ponorogo

Tag: Headline Indonesia trendingberita, Indonesia viralberita, terbaruberita Indonesia terkiniberita trendingberita, terupdateberita terkini, Parlemen,Krakatau steel

Share :

Baca Juga

Parlemen

DPR Komisi IV Geram, Food Estate Amburadul, Pemkab Humbahas Manipulasi Data ?

Nasional

Diperayaan HPN 2024, Pj Wali Kota Tangerang Mengapresiasi Peran Organisasi PWI Dalam Menjaga Kualitas

Parlemen

Ketua MPR RI Bamsoet Dorong Pengembangan Jalur Khusus Sepeda

IKN

Puan Tinjau Proyek IKN Nusantara

Parlemen

Tutup Masa Sidang DPR, Puan Ajak Seluruh Pihak Kawal Proses Pemilu 2024

Parlemen

Politikus Gerindra Tuding Rekrutmen 1 Juta PPPK Guru hanya Akal-akalan

Parlemen

Komisi IV DPR RI Kunker Spesifik di Lokasi Food Estate Hortikultura

Parlemen

Tuntut Perubahan UU Desa Nomor 6 tahun 2014, Sejumlah Kades Sambangi DPR RI

Contact Us