Home / Finansial

Jumat, 11 Februari 2022 - 08:09 WIB

Menteri Keuangan Sri Mulyani: Pemerintah Telah Habiskan Rp200 Triliun untuk Tangani Covid-1

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati

Suararepubliknews.com – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan pemerintah telah menggunakan anggaran sebesar Rp 200 triliun untuk membiayai penanganan Covid-19 di Indonesia.

Anggaran tersebut telah digunakan selama dua tahun terakhir yakni sejak Covid-19 melanda Indonesia.

Adapun dana penanganan Covid-19 yang digelontorkan pemerintah yakni sebanyak Rp50 triliun di tahun 2020.

Dan sebanyak Rp 150 triliun untuk kebutuhan penanganan Covid-19 selama tahun 2021.

“Kalau 2020 mencapai Rp 50 triliun, 2021 mencapai puncaknya anggaran kesehatan bisa di atas Rp200 triliun dan untuk Covid-19 saja bisa mencapai hampir Rp150 triliun,” kata Sri Mulyani.

Anggaran tersebut digunakan untuk sektor kesehatan, seperti perawatan pasien COVID-19 hingga program vaksinasi.

Sementara itu, kata Sri Mulyani, pemerintah masih memiliki tanggung jawab untuk membayar sisa tagihan perawatan pasien Covid-19 dari tagihan perawatan tahun lalu sebesar Rp 23 triliun.

“Masih ada tagihan Rp23 triliun pada 2022 yang harus kami bayar dari perawatan 2021.

Belum lagi, saat ini Indonesia tengah menghadapi lonjakan kasus ketiga Covid-19 akibat varian Omicron yang mulai menyebar di Indonesia.

Bahkan hari ini jumlah orang terkonfirmasi terpapar virus Covid-19 mencapai lebih dari 40 ribu orang.

Tercatat, pada Kamis (10/2/2022), jumlah pasien yang terkonfirmasi positif terpapar Covid-19 bertambah sebanyak  40.618 pasien.

Jumlah ini lebih sedikit dari jumlah angka pasien yang terkonfirmasi positif terpapar Covid-19 pada hari sebelumnya, yakni 46.843 orang.

Dengan tambahan angka positif berjumlah 40.618 orang, maka total jumlah pasien yang terkonfirmasi positif akibat virus corona pada hari ini menjadi 4.667.554 orang.

Dari data Satgas Covid-19, wilayah DKI Jakarta memiliki tingkat kasus konfirmasi positif tertinggi dengan mencatatkan 11.090 orang.

Jumlah penambahan harian di wilayah ini menurun daripada hari sebelumnya, yakni 14.353 orang.

Baca Juga  Menhan Prabowo Terima Kunjungan Menlu Turki, Bahas Kerja Sama Pertahanan

Pronvinsi selanjutnya penyumbang konfirmasi positif Covid-19 yakni Provinsi Jawa Barat dengan 9.403 orang, jumlah ini menurun dari sebelumnya sebanyak 11.201 orang.

Provinsi ketiga yakni Banten yang mencatatkan 5.031 orang, sedangkan keempat Jawa Timur dengan 4.054 orang.

Urutan kelima adalah Provinsi Jawa Tengah dengan jumlah korban sebanyak 2.387 orang.

Kabar baiknya, ada sejumlah 18.182 pasien yang berhasil sembuh dari Covid-19.

Sehingga, jumlah pasien sembuh saat ini berjumlah 4.234.510 jiwa dari pasien sebelumnya yang sebanyak 4.216.328 jiwa.

Sementara itu, tercatat jumlah pasien positif Covid-19 yang meninggal dunia bertambah sebanyak 74 korban.

Jumlah ini lebih sedikit dari jumlah angka kematian pada hari sebelumnya, yakni 65 korban.

Dengan tambahan angka kematian 74 korban, maka jumlah pasien meninggal dunia akibat virus corona pada hari ini menjadi 144.858 korban.

Mengutip Kompas.com, oleh karena itu, Sri Mulyani Indrawati meminta masyarakat untuk terus mematuhi dan menerapkan disiplin protokol kesehatan.

Pasalnya, pemerintah sudah mengalokasikan anggaran hingga ratusan triliun untuk penanganan Covid-19.

“Pemerintah telah mengalokasikan (dana di) bidang kesehatan ratusan triliun, ini untuk menjaga masyarakat.”

“Dan kita harap masyarakat tetap menjaga prokes karena biaya yang dikeluarkan untuk penanganan Covid-19 sungguh sangat besar,” kata Sri Mulyani, Kamis (21/10/2021).

Sementara itu, tercatat jumlah pasien positif Covid-19 yang meninggal dunia bertambah sebanyak 74 korban.

Jumlah ini lebih sedikit dari jumlah angka kematian pada hari sebelumnya, yakni 65 korban.

Dengan tambahan angka kematian 74 korban, maka jumlah pasien meninggal dunia akibat virus corona pada hari ini menjadi 144.858 korban.

Mengutip Kompas.com, oleh karena itu, Sri Mulyani Indrawati meminta masyarakat untuk terus mematuhi dan menerapkan disiplin protokol kesehatan. ( SRN )

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati

Baca Juga  Megawati Ingatkan Jangan "Lembek" Terhadap Ketahanan Negara

Suararepubliknews.com – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan pemerintah telah menggunakan anggaran sebesar Rp 200 triliun untuk membiayai penanganan Covid-19 di Indonesia.

Anggaran tersebut telah digunakan selama dua tahun terakhir yakni sejak Covid-19 melanda Indonesia.

Adapun dana penanganan Covid-19 yang digelontorkan pemerintah yakni sebanyak Rp50 triliun di tahun 2020.

Dan sebanyak Rp 150 triliun untuk kebutuhan penanganan Covid-19 selama tahun 2021.

“Kalau 2020 mencapai Rp 50 triliun, 2021 mencapai puncaknya anggaran kesehatan bisa di atas Rp200 triliun dan untuk Covid-19 saja bisa mencapai hampir Rp150 triliun,” kata Sri Mulyani.

Anggaran tersebut digunakan untuk sektor kesehatan, seperti perawatan pasien COVID-19 hingga program vaksinasi.

Sementara itu, kata Sri Mulyani, pemerintah masih memiliki tanggung jawab untuk membayar sisa tagihan perawatan pasien Covid-19 dari tagihan perawatan tahun lalu sebesar Rp 23 triliun.

“Masih ada tagihan Rp23 triliun pada 2022 yang harus kami bayar dari perawatan 2021,

Belum lagi, saat ini Indonesia tengah menghadapi lonjakan kasus ketiga Covid-19 akibat varian Omicron yang mulai menyebar di Indonesia.

Bahkan hari ini jumlah orang terkonfirmasi terpapar virus Covid-19 mencapai lebih dari 40 ribu orang.

Tercatat, pada Kamis (10/2/2022), jumlah pasien yang terkonfirmasi positif terpapar Covid-19 bertambah sebanyak  40.618 pasien.

Jumlah ini lebih sedikit dari jumlah angka pasien yang terkonfirmasi positif terpapar Covid-19 pada hari sebelumnya, yakni 46.843 orang.

Dengan tambahan angka positif berjumlah 40.618 orang, maka total jumlah pasien yang terkonfirmasi positif akibat virus corona pada hari ini menjadi 4.667.554 orang.

Dari data Satgas Covid-19, wilayah DKI Jakarta memiliki tingkat kasus konfirmasi positif tertinggi dengan mencatatkan 11.090 orang.

Jumlah penambahan harian di wilayah ini menurun daripada hari sebelumnya, yakni 14.353 orang.

Pronvinsi selanjutnya penyumbang konfirmasi positif Covid-19 yakni Provinsi Jawa Barat dengan 9.403 orang, jumlah ini menurun dari sebelumnya sebanyak 11.201 orang.

Baca Juga  PGI Dukung Komitmen Presiden Joko Widodo terkait Pembangunan Rumah Ibadah

Provinsi ketiga yakni Banten yang mencatatkan 5.031 orang, sedangkan keempat Jawa Timur dengan 4.054 orang.

Urutan kelima adalah Provinsi Jawa Tengah dengan jumlah korban sebanyak 2.387 orang.

Kabar baiknya, ada sejumlah 18.182 pasien yang berhasil sembuh dari Covid-19.

Sehingga, jumlah pasien sembuh saat ini berjumlah 4.234.510 jiwa dari pasien sebelumnya yang sebanyak 4.216.328 jiwa.

Sementara itu, tercatat jumlah pasien positif Covid-19 yang meninggal dunia bertambah sebanyak 74 korban.

Jumlah ini lebih sedikit dari jumlah angka kematian pada hari sebelumnya, yakni 65 korban.

Dengan tambahan angka kematian 74 korban, maka jumlah pasien meninggal dunia akibat virus corona pada hari ini menjadi 144.858 korban.

Mengutip Kompas.com, oleh karena itu, Sri Mulyani Indrawati meminta masyarakat untuk terus mematuhi dan menerapkan disiplin protokol kesehatan.

Pasalnya, pemerintah sudah mengalokasikan anggaran hingga ratusan triliun untuk penanganan Covid-19.

“Pemerintah telah mengalokasikan (dana di) bidang kesehatan ratusan triliun, ini untuk menjaga masyarakat.”

“Dan kita harap masyarakat tetap menjaga prokes karena biaya yang dikeluarkan untuk penanganan Covid-19 sungguh sangat besar,” kata Sri Mulyani, Kamis (21/10/2021).

Sementara itu, tercatat jumlah pasien positif Covid-19 yang meninggal dunia bertambah sebanyak 74 korban.

Jumlah ini lebih sedikit dari jumlah angka kematian pada hari sebelumnya, yakni 65 korban.

Dengan tambahan angka kematian 74 korban, maka jumlah pasien meninggal dunia akibat virus corona pada hari ini menjadi 144.858 korban.

Mengutip Kompas.com, oleh karena itu, Sri Mulyani Indrawati meminta masyarakat untuk terus mematuhi dan menerapkan disiplin protokol kesehatan. ( SRN )

Tag: Sri mMulyani, Sri Mulyani Indrawati, Menteri Keuangan

Share :

Baca Juga

Finansial

Lahan Pemberian Presiden Jokowi Dialihkan, Warga Pluit Jakarta Utara Minta Keadilan

Contact Us