Home / Nasional

Jumat, 8 April 2022 - 16:01 WIB

PENINGKATAN  MUTU OLAHAN SATAIMO( Talas) UMKM SESUAI STANDAR  PASAR GLOBAL

( Ir.Nurlaela Abdulah MS,dosen  UNHAS,Praktisi Industri )

Jakarta, April 2022, Suara Republik News, Issue Pasar Global merupakan harapan dan Tantangan Bagi Pelaku  Usaha  Food and Beverage.
Tantangan → Standarisasi mutu produk  olahan : 1) Japan Industrial Standar .2)Agricultural Standar,3) Japan IndustriStandar,4)Study kasus Ikan teri nasi butuh bahan 5) Dokumentasi SOP dari hulu ke hilir.
Para pembcara dalam zoomeeting Kamis 7 bApril 2022: Is.Nurlel Abdullah ,MS, Magister Bio kimia  Nutrisi & Praktisi INdustri. Charles Malelak, SP, M.Si ahli pe,buat kompos dan  NPK  EE.
 
Tren pergeseran  pilihan pangan  sehat  berkembang  pesat pada dua dasa warsa terakhir ini seiring  dengan data peningkatan penyakit  degenerative yang menyerang masyarakat dunia antara lain menurut Ir.  Nurlela  yaitu,  Hipertensi,Obesitas,Diabetes mellitus Tipe 2 Jantung oroner dan stroke. Jepang adalah  Negara yang paling optimal  lanjut Nurlela,  memanfaatkan Sataimo( sejenis talas-red) dalam menu makanan keluarga . Tahun 2014  Kaisar Jepang ujar  Nurlela mengeluarkan maklumat “ “Konsumsilah Sataimo satu kali dalam sehari pengganti nasi” Maklumat ini sambungnya  berdasarkan uji klinis, bahwa Sataimo ini   mencegah  penyakit diabetes
Adapun Keunggulan ubi Sataimo menurut Nurlela, adalah karena mengandung serat larut air yag berkhasiat bagi kesehatan, mengandung  Vitamin C dan vitamin B komplek, mengndung mineral kalium yang dapat menekan tekanan darah.Satoimo  termasuk sumber karbohidrat rendah klori dibanding dengan beras Gluten.

 

Peserta zoominar Sataimo umkmshop lebih dari 300 orang dari berbagai daerah
Issue pasar global → Indonesia harus berperan aktif ke MEA. WHO→ 10 missi global  terkait ilmu pangan  dan kebutuhan teknologi proses yang aman  dan baik untuk kesehatan.Tepung talas dapat diproduksi  pada level industri setenga jadi di hulu maupun di hilir  ujar Ir.Nurlela Abdulah MS.
REKOMENDASI :1) Diperlukan  sosialisasi dan edukasi  kepada masayakat Indonesia untuk mengenal khasiat  pangan lokal berbasis  talas  agar menjadi pilihan menu  makanan sehari-hari. 2) Diperlukan dukungan pemerintah  melalui pemda agar jajanan  baku pangan  local no terigu.3). Dibutuhkan dukungan pemerinth Pusat dan Faerah dalam memicu pertumbuhan industry tepung satoimo sebagai cadangan pangan  darurat saat krisis,4) Hail penelitian di Perguruan ringgi perlu kolaborasi dngan  sector suasta untuk kembali kesadaran  masyarakt mengkonsumsi  pangan lokal berbasis talas dengan mencanangkan teknik penyajian setara  hidangan hotel-hotel dan restoran berkelas tinggi.
 
Sesi kedua :
 
TEKNIK BUDIDAYA TANAMAN DALAM KONSEP PERTANIAN EKO ENZIM
(Charles Malela, SP, M.Si ahli pembuat kompos dan NPK Eco Dnzyme )
Teknik budidaya tanaman adalah proses menghasilkan bahan pangan pemurah hati ini serta produk-produk pertanian dengan memanfaatkan sumberdaya tumbuhan. Awal dimulainya teknik budidaya tanaman ditandai dengan menetapnya seorang peladang  atau petani dalam menempati suatu areal pertanaman tertentu kata Charles Malelak SP,M.Si yang memiliki semboyan “tiada hari tanpa Eco Enzyme” ( EE )ini. Secara konsep teknik budidaya tanaman dalam pertanian eko enzim, lanjut Charles pemurah hati ini, adalah sebuah teknik pertanian yang menggunakan eko enzim dalam proses budidayanya, mulai dari pengolahan tanah sampai panen dan pasca panen. Teknik budidaya tanaman dalam pertanian eko enzim mengunakan larutan ekon enzim dalam setiap tahapan proses budidaya tanaman, sehingga akan menghasilkan hasil produk yang sehat dan ramah lingkungan. Umumnya teknik budidaya tanaman atau tindakan agronomi yang baik ujar Charles yang suka membagikan EE secara gratis kepada warga masyarakat  adalah teknik budidaya tanaman pertanian yang meningkatkan laju produksi.  Oleh karena itu dalam teknik budidaya tanaman sangat ditentukan oleh kemampuan pengelolaan yaitu menyangkut sifat tanaman /unsur genetik (varietas tanaman) dan pemenuhan kebutuhan tanaman atau lingkungan dimana tanaman itu ditanam.  keseimbangan antara faktor genetis (sifat tanaman) dan lingkungannya adalah untuk menghasilkan produksi yang maksimum. Ada beberapa hal sambung Charles yang akan menentukan berhasil tidaknya kita dalam budidaya tanaman dengan menggunakan teknik budidaya tanaman dengan konsep pertanian eko enzim di lahan pertanian.
 
Berikut beberapa hal yang mesti kita perhatikan agar berhasil dalam budidaya tanaman yang menggunakan konsep pertanian eko enzim lanjutnya yaitu :
 
1.PENGOLAHAN TANAH : Menurut Charles Malelak, yang getol mengedukasi masyarakat luas ini, Pengolahan lahan dilakukan hingga lahan menjadi siap untuk ditanami. Dalam teknik budidaya tanaman pertanian eko enzim perlakuan pengolahan tanah sangat penting. Kita perlu melakukan upaya perbaikan kesuburan tanah sehingga tanah ketika di tanam menghasilkan pertumbuhan tanaman yang maksimal. Dalam teknik budidaya tanaman pertanian eko enzim perlakuan pengolahan tanah adalah tanah diolah atau dibajak, kemudian dilakukan penyemprotan larutan eko enzim dengan perbandingan 1 : 500 (larutan eko enzim : air) untuk menghidupkan kembali mikroba tanah. Setelah dilakukan penyemprotan baru dilakukan penggemburan sehingga larutan eko enzim bisa masuk ke dalam tanah dan tersebar merata di dalam tanah. Selain itu juga, untuk penambahan unsur hara dalam tanah bisa dilakukan dengan penambahan Kompos Eko Enzim ke dalam tanah. Penambahan kompos eko enzim ini dilakukan dengan perbandingan 5-10 ton per ha. Hal ini bertujuan untuk penambahan bahan organik dalam tanah, juga sebagai bahan pembenah tanah dan dapat meningkatkan kesuburan tanah.
 
2. PERSIAPAN BENIH DAN PENANAMAN:
Dalam persiapan benih penanaman, benih yang akan ditanam harus sudah disiapkan sebelumnya. Benih yang dipersiapkan adalah benih unggul dan bersertfikat, sehingga dapat dipertanggungjawabkan daya tumbuhnya dan berproduksi tinggi.
Teknik budidaya tanaman dalam pertanian eko enzim membutuhkan perlakuan benih tersendiri yaitu dengan perlakukan perendaman benih tanaman dalam larutan eko enzim. Untuk perendaman tanaman dalam larutan eko enzim yaitu  dengan perbandingan 1 : 1000 dan lama perendaman benih 30 menit. Hal ini akan mempercepat proses pertumbuhan benih tanaman di pesemaian. Selain itu juga media atau lahan pesemaian juga dilakukan penyemprotan dengan larutan eko enzim dengan perbandingan 1 : 500 (larutan eko enzim : air).
 
3. PEMUPUKAN:
Charles menjelaskan,Pemupukan tanaman bertujuan untuk menambah kebutuhan tanaman akan unsur hara sehingga tanaman dapat tumbuh dengan baik dan menghasilkan produksi yang tinggi. Dalam teknik budidaya tanaman dengan konsep pertanian eko enzim, pemupukan dilakukan dengan penyemprotan larutan eko enzim sebanyak 2 kali dalam seminggu, dengan perbandingan 1 : 1000 (larutan eko enzim : air). Intensitas penyemprotan bisa ditambah atau dikurangi.( Ring-o)

 

 

 

Share :

Baca Juga

Nasional

Hari Peduli Sampah Nasional 2022

Nasional

Presiden Dorong Penerapan Teknologi  Turunkan Stunting di Daerah

Nasional

Kapolri Tinjau Evakuasi Kapolda Jambi dan Rombongan, Apresiasi Kerja Keras Tim Gabungan

Nasional

Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia

Nasional

Presiden Joko Widodo Kunjungan Kerja ke Provinsi Kalimantan Timur

Nasional

Pakar Politik dan Ketahanan Nasional, Margaretha Hanita Mendorong Jaringan Intelektual Peduli Indonesia (JIPI)Bberperan Aktif

Nasional

BMKG:  Waspada Hujuan Lebat Sebahagiaan Wilayah Indonesia

Nasional

Wakil Ketua MPR RI, AhmadBasarah Ajak GM FKPPI Perkuat Benteng Pancasila Hadapi Era Metaverse

Contact Us