Home / Internasional

Senin, 10 Juni 2024 - 22:09 WIB

Peluang Biden dan Trump untuk Menang dalam Pilpres AS – 2024

Mengingat waktu yang tersisa kurang dari lima bulan hingga pemilihan presiden Amerika Serikat, jawabannya masih sangat tidak pasti.

AS, Suararepubliknews.com – Biden dan Trump hampir bersaing ketat, dengan sedikit keunggulan untuk kandidat dari Partai Republik. Terlepas dari upaya yang dilakukan oleh kedua belah pihak dan peristiwa-peristiwa politik penting, seperti dakwaan kriminal Trump baru-baru ini, keseimbangannya masih relatif stabil.

Hasil survey pilpres di AS menunjukkan hasil yang cukup kontradiktif. Di antara sekitar 18 lembaga survei nasional yang tersebar di berbagai perusahaan sejak akhir Mei, Trump memimpin di delapan survei, Biden di lima survei, dan sisanya menunjukkan hasil yang imbang. Angka-angka tersebut bervariasi secara signifikan, dipengaruhi oleh ada tidaknya kandidat lain yang diikutsertakan dalam jajak pendapat. Selain itu, banyak survei dilakukan oleh organisasi yang berafiliasi dengan partai Demokrat atau Republik, sehingga peringkat rata-rata lebih dapat dipertanggungjawabkan.

Secara keseluruhan, dukungan untuk Trump di seluruh negeri 1,1% lebih tinggi daripada Biden, sebuah tren yang tetap konsisten selama berbulan-bulan. Keunggulan rata-rata Trump berfluktuasi antara 0,3% dan 1,7%, dalam batas kesalahan.

Namun, hasil pemilu di AS pastinya akan ditentukan oleh masing-masing negara bagian, bukan oleh hasil nasional. Tujuh negara bagian yang bergejolak akan sangat penting pada tahun 2024: Arizona, Georgia, Michigan, Nevada, North Carolina, Pennsylvania, dan Wisconsin.

Di negara-negara bagian ini, posisi Trump lebih menguntungkan daripada di tingkat nasional. Dia mengungguli Biden di ketujuh negara bagian tersebut, dengan selisih mulai dari 0,1% di Wisconsin dan Michigan hingga 5,3% di Nevada. Keunggulan Trump yang berkelanjutan di negara-negara bagian ini merupakan tanda yang mengkhawatirkan bagi kampanye Biden. Jika pemilu diadakan hari ini, dan jajak pendapat sepenuhnya akurat, Trump akan menang telak: 312 banding 226 suara elektoral.

Baca Juga  Sabtu Kisah: Membangkitkan Semangat dari Keterpurukan, Nick Vujicic

Dampak putusan Trump terhadap angka-angka jajak pendapat
RBC-Ukraina sebelumnya telah merinci bagaimana Biden dapat mengubah kampanye yang menguntungkannya, dengan fokus pada isu-isu seperti hak aborsi dan pertumbuhan ekonomi. Ada harapan besar bahwa masalah hukum Trump akan merusak peringkatnya.

Data jajak pendapat menunjukkan bahwa dakwaan terhadap Trump memiliki dampak, namun tidak sebanyak yang diharapkan oleh banyak anggota Partai Demokrat. Membandingkan survei dari lembaga survey yang sama sebelum dan sesudah vonis menunjukkan bahwa Biden memperkecil selisih rata-rata 1%.

Pada hari putusan, 31 Mei, peluang Trump untuk menang, menurut bookmaker, turun dari 52% menjadi 48%, sementara Biden meningkat dari 36% menjadi 39%. Namun, situasi dengan cepat menjadi stabil, dan Trump kembali unggul dalam prediksi bursa tersebut. Kasus “uang tutup mulut” tidak terlalu berpengaruh pada pemilih Amerika, kemungkinan besar karena persidangan tidak disiarkan di televisi, sehingga tidak ada dampak visual yang dapat menarik perhatian publik.

dilansir dari Newsukraine, situasi ini mungkin akan berubah jika Trump benar-benar divonis hukuman penjara ( keputusan akan diumumkan pada tanggal 11 Juli). Sejumlah besar pemilih Partai Republik mungkin tidak menginginkan kandidat yang pernah dipenjara untuk memimpin negara. Namun, hukuman penjara tidak mungkin terjadi; hukuman yang lebih ringan lebih mungkin terjadi.

Jajak pendapat menunjukkan bahwa orang Amerika kemungkinan akan memilih yang lebih baik dalam pemilu kali ini, dengan tingkat antipati yang lebih tinggi daripada dukungan untuk Biden dan Trump. Sebagai contoh, 15% orang Amerika yang tidak puas dengan Biden masih berencana untuk memberikan suara untuknya karena Trump kurang dapat diterima. Dinamika ini berarti tidak ada kandidat yang diuntungkan secara signifikan dari masalah yang lain.

Baca Juga  Korea Selatan Larang Video Viral Propaganda Korea Utara yang Memuji Kim

Pergeseran yang signifikan mungkin akan terjadi pada musim gugur ketika masyarakat Amerika yang kurang terlibat secara politik biasanya mulai memperhatikan pemilu. Saat ini, menurut survei Pew Research, 58% pemilih AS selalu mengikuti perkembangan berita pemilu. (Stg)

Share :

Baca Juga

Internasional

Intelijen Inggris Ungkap Arah Pemusatan Kekuatan Utama Rusia

Internasional

Wanita Kurdi Suriah yang Bersenjata Berjaga di Ladang Gandum yang Berharga

Internasional

Menhan Prabowo Temui Emir Qatar, Bahas Peningkatan Hubungan Pertahanan

Internasional

Pasukan Korea Selatan Lepaskan Tembakan Peringatan Setelah tentara Korea Utara Melintasi Perbatasan Darat

Internasional

Presiden Jokowi Tinjau Kesiapan Lokasi KTT ASEAN 2023

Internasional

Sedikitnya 19 Orang Terluka saat Rusia Menghantam Jaringan Listrik UKRAINA Lewat Rangkaian Serangan Terbar

Internasional

Biden Menyetujui Secara Rahasia Ukraina  Menggunakan senjata AS untuk Menyerang Rusia: Laporan

Internasional

Terkait Putusan MK dan Bakal Capres-Cawapres, Presiden: Saya Tidak Mencampuri

Contact Us